Amarilloslim

The Worlds Greatest Gambler!

Poker Larut Malam Minggu yang mengubah dunia


Poker Larut Malam Minggu yang mengubah dunia – Suatu sore lebih dari 20 tahun yang lalu saya pergi ke bar Flight Club kecil untuk minum bir dan bersenang-senang dengan bartender. Saya segera bergabung dengan jurnalis dan editor majalah Nick Szermeta dan seorang pria yang menyamar sebagai Robardard, yang katanya bekerja untuk perusahaan produksi TV Presentable di Cardiff. Mereka tampak bersemangat, tetapi siapa yang belum pernah melakukan perjalanan ke Paris yang dibayar orang lain.

Ternyata mereka ada di sana untuk menyampaikan berita bahwa Channel 4 telah menugaskan Presentable untuk memfilmkan turnamen poker kehormatan yang disiarkan televisi. Sebuah kamera di bawah meja memungkinkan penonton untuk melihat semua kartu, dan poker akan dipindahkan dari ruang belakang ke ruang tamu.Pemain poker dihentikan di supermarket oleh orang asing yang mengenali mereka di suatu tempat dan menanyakan apakah mereka kebetulan bertemu dengan mereka di Algarve dua tahun lalu.

Dari sana agak membingungkan karena kami membagikan beberapa anggur merah tetapi beberapa minggu kemudian undangan untuk kunjungi agen judi slot online https://www.veoh.com/users/7nagabola bermain Late Night Poker 1 datang melalui pos.Saya memutuskan untuk tidak bermain karena saya tidak ingin menunjukkan kepada orang-orang berapa banyak pencurian yang terjadi.

Ada sangat sedikit informasi tentang taktik turnamen dan saya lebih suka berhenti di situ. Sekarang tertawa.Tapi tidak saat itu. Tentu, tidak ada alasan Anda tidak bisa tampil di TV dan menyesatkan orang, tapi saya tidak cukup pintar untuk mengetahuinya. Tidak ada kejutan. Itu Hal Irlandia.

Anehnya, ”
I’m Not Alone” telah berkontribusi begitu besar pada popularitas acara tersebut sehingga banyak penggemar dapat memahami penonton.Tentu, Lise Vigez yang glamor, juga dikenal sebagai “Pink Lady”, memberikan senyuman di atas meja. Nasib berperan besar dalam dua megabintang yang lahir di seri pertama… Pemenang Devilfish dan sekarang menjadi komentator legendaris, Tuan Jesse May.

Saya menyadari saya mengacau setelah menolak undangan untuk 3 seri berikutnya ketika saya mengetahui apa yang sedang terjadi. Fish, Vicky, dan The Hendon Mob melakukan sesuatu yang cerdas secara komersial saat saya “sibuk” di Paris.Ketika Jesse bertanya kepada saya apakah saya akan bermain Seri V, saya dengan bercanda mengatakan “ya” jika saya bisa berakhir di seri yang sama dengan Helmuth (ada darah buruk di WSOP, tapi tidak banyak). Tertawa ok Jadi saya terbang ke Dublin untuk bertemu teman saya Frank McGuigan yang datang ke Cardiff untuk keluar malam yang gila dan kontestan Amerika Melissa Hayden yang kebetulan berada di Dublin dalam perjalanan dari Vegas ke Cardiff. Kemudian roda itu jatuh.

Saya mengunjungi ibu saya di rumah sakit tempat dia melakukan beberapa tes.Berita itu tidak bisa lebih buruk. Kanker yang dia kalahkan sepuluh tahun lalu telah kembali. Dan jauh lebih buruk. Aku juga bisa memikirkannya. Saya ingin kembali ke Paris dan bermain poker di malam hari.Ya, Frank dan Mel menyarankan saya untuk tidak melakukannya, jadi saya pergi ke bar di Bandara Dublin dan kemudian (menurut saya) ke bar di Hilton di Cardiff. Di sana kami bertemu dengan teman saya Mad Marty dan Katharine yang menjadi tuan rumah LNP tidak resmi.

Share:
Leave a Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *